Selasa, 30 Juni 2009

-49- Underwear Obral

Wahhh, sudah lama banget gak posting. Saking lamanya, blog kesayangan yang tadinya dah punya pr 2, sepertinya sekarang pr-nya tidak terdefinisi. Hiks… tapi gak masalah. Kini aku datang dengan semangat baru, semangat untuk menulis. Buang semua kejenuhan dan kebosanan, uhuyy dramatis sekalleee…

Kali ini aku pengen berbagi sedikit ide, pengalaman, dan pemikiran. Jadi ceritanya beberapa hari lalu aku ke ibukota provinsi (red: aku tugasnya di kabupaten). Mumpung ke kota, sekalian ada yang mau aku beli ahh. Underwear… uppss.

Ada apa dengan underwear? Memangnya di kabupaten gak ada jual underwear? Ya ada lah… di wilayah paling pelosok Indonesia pun rasanya tetep ada yang jual. Masalahnya sekarang bukan pada ada atau tidaknya penjual pakaian dalam, melainkan pada dimana dan bagaimana benda-benda keramat tersebut dijual. Kebetulan aku termasuk tipe2 yang gak pede beli underwear di tempat2 penjualan yang terbuka. Oleh karena itu, aku lebih memilih belanja di mall atau toko2 tertentu yang tertutup (tidak terlalu banyak lalu lalang orang).

Dulu, aku pribadi gak pernah mau beli pakaian dalam (atasan dan bawahan) sendiri. Kalo mau beli, pasti sama ibu, bisa ikut ke tokonya atau sekedar nitip aja. Tapi kan gak selamanya aku ngetem di ketiak ibu. Aku kuliah, bukan satu atau dua bulan, melainkan empat tahun. Dalam kurun waktu selama itu, gak mungkin juga aku hanya beli pakaian dalam ketika sedang pulkam aja. Selain gak mandiri, juga merepotkan diri sendiri alias ribet.

Oke, balik lagi ke penjualan pakaian dalam. Aku sering menemukan pakaian dalam yang dijual layaknya barang2 obralan, dipajang begitu saja di pinggir jalan, dah gitu penjualnya cowo lagi. Benar-benar layaknya menjual sandal-sandal obral, mainan anak, ataupun promosi obat di jalanan. Wew, sempat terlintas dalam pikiranku… emang ada gitu yang mau beli? Hiii, pasti gak laku degh…

Namun, olala… ternyata anggapan selintas tersebut tidak benar sama sekali. Nyatanya, banyak kaum hawa yang mengerumuni penjual underwear murah meriah tersebut. Mereka mengobok2 tumpukan tekstil berwarna warni menarik, memilih-milih, bahkan… pernah kulihat kejadian yang mengagetkan, ketika beberapa ibu-ibu dengan cuek dan pedenya mencoba bra yang mereka rasa cocok. What? Apa aku gak salah liat? Sumpah, kaget banget pas pertama kali liat kejadian kaya gitu. Gak malu ya? Dipake? Dicobain? Dipas2in? Di antara sekian pasang mata (namanya juga pasar), dan yang paling pasti adalah di depan si penjual cowo… Bahkan, lebih parahnya si penjual juga ngasi komen. Ck ck ck… aku yang liatnya aja malu, kok bisa secuek itu yah... It’s really something new 4 me. Atau hanya aku aja yang lebay kali…

Begitulah. Sebuah fenomena yang mungkin biasa bagi beberapa orang, namun luar biasa menurutku. Kejadian yang mungkin tidak aneh bagi banyak orang, namun sempat membuatku tertegun dan geleng2 kepala sampai beberapa lama. Mereka yang terlalu pede dan cuek, atau aku yang terlalu dramatis yah… Hmm…

25 komentar:

  1. Underwear,... aku juga biasanya cari penjual yang agak sepi.

    BalasHapus
  2. Ya, yang aman dan nyaman memang beli di mall yang ada gerai underwear merk tertentu, penjaganya cewek, bisa di pass di kamar pass. Kalau pas ke Bengkulu beli sekali banyak wee, biar bisa setahun gak beli, hehe. Atau kapan2 ke palembang, saya temenin carinya di tempat aman dan nyaman, xixixi.

    BalasHapus
  3. Hah? Setahun mbak? Wahh, dah bosen duluan dong, hehe...

    BalasHapus
  4. Masya alloh....semoga sopan santun tetaplah terbudaya....amiiin

    BalasHapus
  5. hehehe... lucu juga mbak.
    aku aja yang cowok malu kalau beli pakaian dalam n yang jual wanita.

    BalasHapus
  6. Haaa... biarpun cuma lewat cerita bikin aku kaget juga

    idem sama jimox, sampai sekarang aja aku masih malu kalu beli pakaian dalam, terutama pas di kasir, kan mau gak mau benda itu mesti dilihat sama kasir, dan apesnya lagi kebanyakan kasir tuh cewek...

    BalasHapus
  7. lam kenal aja ya, afwan baru datang kesini

    BalasHapus
  8. iya wee...
    sama kok..akupun kayak gitu..sampe masa kuliah yang beliin ibuku.pas di jakarta aja udah ga lagi.
    nah, agak lumayan di tematku sekarang, udah ada mall kecil...jadi masih bisa nyari2 benda tersebut hehe

    BalasHapus
  9. Mending dong mbak, disini mana ada mall... Boro2 mall, toserba juga blom ada.

    BalasHapus
  10. salam kenal juga, makasih dah mampir :)

    BalasHapus
  11. Penjual ato pembelinya yang agak sepi Pak?

    BalasHapus
  12. bersyukur lah kita2 masih punya malu ya, hehe...

    BalasHapus
  13. berarti agak mendingan sedikit dt4ku ya???he..he..

    BalasHapus
  14. Wah, Mba dwi..aku malah pernah liat cowok njualin underwear di sebuah "warung terbuka" di pantai panjang pas kami sdg makan bakso disitu..
    Wew, aku ma suami cm geleng2 kepala. Abis para ibu dgn cueknya nyobain underwear tsb padahal jelas2 banyak org lewat. Lha wong di dpn jalan persis.. ck..ck..ck..

    BalasHapus
  15. Nah, yang ky gt yg kumaksud. Aseli... aku juga kaget banget liat gituan.

    BalasHapus
  16. globalwarming23 Juli 2009 11.51

    salam kenal dari anak ciamis sob!!
    http://globalwarminggreatday.blogspot.com
    makasih atas sharing nya!!
    wasalam!!

    BalasHapus
  17. Salam kenal juga... makasih dah mampir ^^

    BalasHapus
  18. willyo alsyah25 Juli 2009 23.25

    jangan menyerah sob...menulis itu ibadah...pa lagi klo bermanfaat buat orang banyak

    BalasHapus
  19. willyo alsyah25 Juli 2009 23.27

    banyakin aja nulisnya....jangan bosan2...gitu ah...kita nulis jgn karna kejar PR..anggap aja ibadah..ya ga sob...

    BalasHapus
  20. Sharing is Fun26 Juli 2009 14.46

    Hmm....seru jg artikelmu ini dek Wee. Tema yg gak biasa. he he he... Keep writing 'n keep posting
    O,ya silahkan klo mo nge-link. Link-mu jg sdh mbak psg kok. Lht d blogger sahabat (Wee)

    BalasHapus
  21. globalwarming27 Juli 2009 02.07

    wah ada obralan nih,ga papa yang penting jangan isinya aja yang di obral,hehehee,........

    BalasHapus
  22. siipp... tapi kadang sering kering ide juga sih, hehe...

    BalasHapus
  23. Makasih mbak, link-nya dah dipasang ^^

    BalasHapus
  24. semoga budaya malu tidak lekang dimakan zaman :)

    BalasHapus