Kamis, 19 September 2013

-113- Nathifa's Born (Part 2)

WARNING! TULISAN INI BUKAN UNTUK NAKUT-NAKUTIN BUNDA YANG MAU MELAHIRKAN, CUMAN BERBAGI CERITA SUPAYA PARA BUNDA MEMBERDAYAKAN DIRI SECARA MAKSIMAL SEMASA HAMIL. KALO ADA YANG TAKUT MELAHIRKAN, JANGAN DIBACA YA! ^_^
 
Melanjutkan cerita tentang proses kelahiran adek... Ini kalau saya cerita tentang proses kelahiran adek sambil liat adek, pasti saya nangis. Makanya ceritanya (via tulisan tentu saja) pas lagi gak liat adek biar gak nangis bombay :D.

Rabu, 19 Juni 2013 jam 10.30 bu dokter yang cantik itu (hehe, gak tau kenapa saya suka sama dsog yang nanganin saya, baek dan... perempuan pula, itu yang paling penting) mulai masuk ruang vk. Waktu itu bukaan belum lengkap. Saya di vt lagi dan bu dokter nanya apakah saya mengejan? Ya, sejak dari pertama kontraksi saya memang selalu mengejan, soalnya rasanya memang pengen ngejan gitu. Katanya jalan lahir adek bengkak karena saya sudah mengejan sebelum waktunya. Saya bingung, sumpah... gimana caranya nahan biar gak ngejan, soalnya gimana ya, gak bisa ditahan, pasti ngejan dengan sendirinya. Entah udah jadi apa dan gimana tu jalan lahir adek, dan yang paling penting... adeknya sendiri gimana. Semoga tidak ada trauma, amiin...

Saya disuruh tidur miring ke kiri dan itu rasanya... luar biasa sakitnya. Haduuhhh, berdosa besar bagi kalian yang mendustakan dan tidak berbakti pada ibu. Pengorbanannya luar biasa. Dan karena saya terus menerus bilang gak tahan buat mengejan, akhirnya saya mulai diminta mengejan. Lalu saya mulai mengejan dengan... sangat buruk. Saya bingung bagaimana caranya mengejan. Gak boleh buka mulut, gak boleh merem, ya Allah, ribet pokoknya... dan yang pasti sakit.

Prosesnya lama dimana setiap saya kontraksi dan mengejan, adek belum bisa keluar juga. Berkali-kali adek didoppler. Saya juga sudah dikasih cairan glukosa buat nambah tenaga. Saya juga dikasih oksigen karena takut adek bayi yang masih berada di dalam kekurangan oksigen. Ya Allah, gado-gado rasanya. Saya berusaha sebisa saya untuk mengejan sebaik  mungkin supaya adek segera keluar. Kasian kalo harus keluar masuk terus, pengennya kan lahiran minim trauma, terutama buat adek. Tapi ternyata... T.T

Kurang lebih sejam-an saya diminta mengejan setiap kontraksi, dan selama itu adek belum mau keluar juga. Untung dokter dan bidannya sabar, soalnya saya termasuk agak rewel. Mana sebelumnya ribut minta dioperasi terus, pas saatnya mengejan saya gak bisa mengejan dengan baik, pake acara mau nangis pula. Sampe dibilangin sama bu bidan, nangisnya nanti kalo adek sudah keluar. Saya diminta mengejan yang bagus, kasian anaknya katanya. Haduhh, tambah pusing dan takutlah saya karena saat itu sebegitulah kemampuan maksimal saya. Pikiran saya kemana-mana, mikirin sakitnya, mikirin bayi saya, mikirin semuanya... Sampe saya liat dokter ngambil gunting. Oh no, saya akan diepis, hal yang termasuk tidak saya rencanakan dan sangat ingin saya hindari. Saya tambah down tapi harus dihadapi. Anehnya, ketika dokter meng-epis saya, kok gak terasa ya, yang terasa hanya bahwa ada darah yang mengucur layaknya keran air dari bawah sana. Tapi adek bayi yang sudah ingin saya lihat masih belum bisa keluar juga.

Akhirnya, tiba saatnya mengiyakan pilihan yang sangat kami hindari tapi harus kami ambil. Dokter bilang bahwa kalau 2 kali kontraksi lagi adek belum bisa keluar juga, maka adek akan divakum. Ya Allah, saya bingung sekali, tapi gak ada pilihan lain. Katanya posisi adek sudah benar2 di bawah, tinggal keluar aja, kalau saya harus dioperasi maka akan lebih ribet lagi karena posisi adek harus dinaikkan lagi ke atas sementara ketuban sudah habis dan sudah kelamaan proses keluar masuknya adek. Dan benar saja, setelah suami menandatangani persetujuan vakum, akhirnya adek divakum. Walaupun begitu saya tetap harus mengejan. Adeekkk... maafkan bunda ya sayang, kalau gara2 bunda adek gak bisa keluar dengan lembut.

Tepat jam 11.27 siang waktu jam ayah, dan jam 11.25 waktu jam rumah sakit adek lahir. Terus terang saya gak tau bahwa adek ternyata sudah keluar, gak terasa lagi. Saya taunya setelah adek ditaruh di dada saya, tapi dalam kondisi dialasin bedong dan saya masih pake baju. Setelah itu adek dibawa keluar sama bidan dan harapan saya untuk IMD sirna sudah. Saya bahkan belum menyentuh bayi saya, juga belum melihat dengan jelas bagaimana dia. Saya hanya liat betapa mungilnya dia, dan basah... berdarah. Sampai2 saya pangling, inikah bayi mungil saya? Saya merasa bermimpi, sudahkah saya melahirkan bayi saya?

Setelah adek keluar, perut saya masih ditekan untuk mengeluarkan placenta dan semua yang masih tersisa. Nah, pas ngeluarin itu saya tau loh, tapi kok aneh juga ya, pas adek yang keluar saya gak ngerasa apa2, apa saking udah konsen ke sakitnya ya... Setelah adek dibawa keluar oleh bu bidan, suami ngikutin bidan liatin adek. Saya hanya ditemani Mbak Binti karena hanya dia yang berani ngeliat saya berdarah-darah ketika dijahit. Suami saya gak tega, mbah uti-nya juga. Suami sama mbah uti nungguin adek, mengadzankan di telingan kanan, dan iqomat di telinga kiri.

Alhamdulillah adek sudah lahir, sehat, selamat, gak kurang suatu apapun. Saya belum melihat dengan jelas, belum menyentuhnya, belum menyusuinya... Urusan saya belum selesai. Urusan jahit menjahit. Eh salah, lebih tepatnya saya diobras, bukan lagi dijahit. Yah, saking banyaknya jahitan saya. Mana pake acara buka jahitan lagi karena kurang pas, trus ditambah lagi jahitannya. Rasanya? Hmm, gitu deh... sakit sih, tapi gak ada apa2nya dibanding kontraksi, hehehe... Mungkin juga karena saya sudah agak lebih lega, adek sudah lahir. Bu dokter juga ngajakin ngobrol santai, jadi saya agak enakan lah.

Dan setelah semuanya selesai, ayah masuk bawa adek bayi yang masih mungil. Ini dia...

Ini adek setelah darahnya dilap, ditimbang, dicap kakinya, dimacem2in deh. Ayah sampe nangis liat kepala adek yang kayak sanggul karena vakum... Adek lahir dengan bb 3 kg dan pb 47cm. Beda dengan perkiraan dokter bahwa bb adek sekitar 2,7 - 2,8 kg.

Saya belum terlalu memperhatikan bayi saya karena saya belum bisa gendong. Saya hanya berusaha segera menyusui bayi saya. Adek dibaringkan di sisi saya dan berusaha saya susui. Ajaib, adek pintar sekali nyusunya, ngenyotnya pinter loh, walau saya sendiri gak yakin ASI saya sudah keluar. Dan sepertinya memang ASI saya belum keluar. Ah adek, bunda sudah jatuh cinta padamu sejak hasil testpack positif. Dan memandang wajahmu di foto di atas itu, bunda sedih dek, adek kayak takut gitu, atau masih asing dengan dunia. Hmm, semoga adek gak trauma ya... :(

Ceritanya nyambung lagi ke part 3 ya pembaca yang budiman :D. Sampe kita pulang dari rumah sakit dan cerita tentang Nathifa's Born akan berganti jadi hari-harinya Nathifa yang menyenangkan dan penuh warna. Bye bye dulu yah...

19 komentar:

  1. kok berasa horror gitu ya baca ceritanya dan ngebayangin lahiran. jadi takut ngelahirin -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya? Maaf ya kalo gitu... sebenarnya ada akhirnya itu ceritanya, soalnya semuanya terjadi karena bundanya kurang memberdayakan diri sebelum lahiran. Ada banyak hal yg kurang dilakukan semasa hamil. Tapi cerita belum selesai.

      Hapus
    2. wee... selamat jalan, sobat... i'll miss u and your posts T.T

      Hapus
    3. Salam kenal ka reana

      Novia bunda Alwan19 April 2014 20.47
      Kaka semua yg kenal sama ka wee saya pembaca setia bloger ka wee kalo boeh tau ka wee meninggal kenapa?? Sedih rasanya karana history melahirkannya sama seperti saya bulan lalu.. Sekarang nathifa di urus sama siapa?? Memang saya bukn siapa2 ka wee tapi bner2 air mata ini tulus buat ka wee berdoa buat amarhumah

      Hapus
  2. Selamat jalan, Dwi. Semoga dapet tempat yang indah di sisi Allah. T_______T

    BalasHapus
  3. Aah sedihnya..cerita ini tidak akan berlanjut lagi..:'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  4. Wee...kamu nulis ini bbrp hari yg lalu & semalam kamu sudah pergi... Benar2, rahasia Alloh tidak ada yg pernah tau. Selamat jalan, sobat. Semoga mendapat tempat terindah di sisi Alloh SWT.

    BalasHapus
  5. Wee...kamu nulis ini bbrp hari yg lalu & semalam kamu sudah pergi... Benar2, rahasia Alloh tidak ada yg pernah tau. Selamat jalan, sobat. Semoga mendapat tempat terindah di sisi Alloh SWT.

    BalasHapus
  6. Benar2 mjd pelajaran, bhwa kt tdk tahu kapan tiba ajal kt. Smg Allah mengampuni dosa2 almarhumah dan smg kt bs lebih bijak dlm mengisi hidup ini.

    BalasHapus
  7. Wi.. Wi.. Lamo idak baco blogmu..
    Sekali baco lagi raso nak nangis..
    Bekurang sikok lagi Adekku :'(

    BalasHapus
  8. http://tinyurl.com/mnucxy4Kaka semua saya pembaca setia bloger ka wee kalo boeh tau ka wee meninggal kenapa?? Sedih rasanya karana history melahirkannya sama seperti saya bulan lalu.. Sekarang nathifa di urus sama siapa?? Memang saya bukn siapa2 ka wee tapi bner2 air mata ini tulus buat ka wee berdoa buat amarhumah

    BalasHapus
  9. Kaka semua yg kenal sama ka wee saya pembaca setia bloger ka wee kalo boeh tau ka wee meninggal kenapa?? Sedih rasanya karana history melahirkannya sama seperti saya bulan lalu.. Sekarang nathifa di urus sama siapa?? Memang saya bukn siapa2 ka wee tapi bner2 air mata ini tulus buat ka wee berdoa buat amarhumah

    BalasHapus
  10. nice post sob..
    article yang menarik,saya tunggu article berikutnya yach.hehe..
    maju terus dan sukses selalu...
    salam kenal yach...
    kunjungi blog saya juga ya sob,banyak tuh article2 yang seru buat dibaca..
    agen situs poker online,poker online terpercaya...
    http://chaniaj.blogspot.com/ dan situs kesayangan kami http://oliviaclub.com
    serta sites.google kebanggaan kami https://sites.google.com/site/pokeronlineterpopuler/
    di oliviaclub.com poker online uang asli terbaik di indonesia dengan teknologi teraman dan tercanggih.
    main dan ajak teman anda bergabung dan dapatkan 20% referral fee dari house commision untuk turnover teman ajakan anda...
    kunjungi link unggulan kami:
    -http://oliviaclub.com
    -http://mentaripoker.com
    -http://royalflush99.com
    -http://rimbapoker.com
    blognya temen nih http://poker-online-indonesia-2014.blogspot.com/

    BalasHapus
  11. YUK JOIN SITUS POKER ONLINE AMAN DAN TERPERCAYA WWW.ROYALFLUSH99.COM BURUAN GABUNG...

    BalasHapus

  12. yuk gan gabung di Royalflush99 situs judi poker online texas holdem uang asli rupiah,situs Judi poker online Utama di indonesia yang menggunakan UANG ASLI resmi dan terpercaya ,tanpa bot dan tanpa agen atau admin dengan keuntungan referal 20% serta promo-promo terbaik
    Poker Online Indonesia, Poker Indonesia Online, Poker Online Resmi, Poker Online terpercaya, Judi Poker Online Uang Asli" dan lagi ada promo heboh gan ,
    dan jangan lupa kunjungi juga blog kami http://chaniaj.blogspot.com/

    BalasHapus


  13. yuk gan gabung di Royalflush99 situs judi poker online texas holdem uang asli rupiah,situs Judi poker online Utama di indonesia yang menggunakan UANG ASLI resmi dan terpercaya ,tanpa bot dan tanpa agen atau admin dengan keuntungan referal 20% serta promo-promo terbaik
    Poker Online Indonesia, Poker Indonesia Online, Poker Online Resmi, Poker Online terpercaya, Judi Poker Online Uang Asli" dan lagi ada promo heboh gan ,
    dan jangan lupa kunjungi juga blog kami http://chaniaj.blogspot.com/

    BalasHapus
  14. diobras ? duh ngeri yaaa bayangannya di obras ... hahaha ga kebayang nanti gimanaaa ya kalau lahiran :D

    BalasHapus