Jumat, 14 Juni 2013

-109- The Journey of Pregnancy (Part 2)

Pengen lanjutin cerita tentang kehamilan adek. Mungkin sebentar lagi adek mau launching, jadi saya bakalan sibuk deh... ^_^

Tanggal 4 Maret 2013 saya USG lagi ke obsgyn yang sama. Ini USG yang ke-5. Diperkirakan usia kehamilan sekitar 25 minggu. Berat janin 780 gram dan berat saya sendiri 51 kg. Hmm, baru naik 3 kg nih... Tekanan darah saya 100/70, segitu-gitu aja memang tekanan darah saya, cenderung rendah. Kata dokter sih gakpapa, daripada darahnya tinggi malah bahaya. Hpl masih 15 Juni 2013. Posisi adek masih sungsang waktu itu, jadi saya diajarin sujud dan diminta sering-sering sujud selama mungkin untuk memperbaiki posisi bayi. Diharapkan bulan depan posisinya sudah bagus.

 
Ini fotonya, USG ke-5 tanggal 4 Maret 2013.

Setelah USG yang ke-5 ini, saya mulai sering sujud. Sujudnya orang hamil sama sujud sholat itu beda loh... Kalo sujud hamil posisi tangan dan dada lebih rendah daripada sujud sholat. Bahkan dada cenderung nempel lantai. Jadinya posisi badan pas sujud akan lebih rendah dan lebih panjang daripada sujud sholat.

Pantesan sebelumnya saya sering ngerasa kayak nyeri gitu di bagian bawah dada, kirain saya kena maag. Rupanya kata ibu saya kalau bayi sungsang memang gitu, karena kepalanya masih di atas jadinya nyeri. Ibu saya sendiri anaknya ada 2 yang lahir sungsang tapi normal, saya dan adik saya. Ibu bilang, dulu udah sujud sering-sering juga masih tetap sungsang. Ya sudah, lahirlah kami dengan (alhamdulillah) normal, dimana yang keluar duluan adalah bokongnya, hehe... Kalau dipikir-pikir, hebat ya orang jaman dulu, gak ada tuh bayi sungsang langsung disuruh operasi kayak sekarang, padahal lahirannya sama bidan loh, bukan sama dokter.

Lanjut ya... Tanggal 6 April 2013 saya balik lagi ke obsgyn yang sama untuk kontrol plus USG. Usia kehamilan hampir 30 minggu. Berat janin 1.338 gram dan berat saya sendiri 52 kg. Tekanan darah saya masih 100/70. Alhamdulillah posisi adek sudah gak sungsang lagi. Tapi dokter menyarankan supaya saya tetap sering-sering sujud, karena sebelumnya posisi bayi sempat sungsang, takutnya ntar balik sungsang lagi. Trus, USG kali ini dokter bilang adeknya perempuan. Hehehe, ayahnya tuh yang penasaran banget sama jenis kelamin adek. Kalo bulan kemaren pas USG adek gak mau nunjukin jenis kelaminnya, pahanya ditutupin. USG yang sekarang kelihatan. Tapi kalo saya sih, laki-laki atau perempuan sama saja, yang penting adek sehat, normal, lengkap, insya Allah...

Ini foto USG tanggal 6 April 2013, USG yang ke-6. Hmm, ternyata adek udah sering banget di-USG ya... Untung saya gak galau lagi untuk USG setelah baca-baca beberapa referensi tentang USG.

Masuk bulan Mei 2013 saya mulai ancang-ancang mau cuti bersalin. Ceritanya kan kalo PNS cuti bersalinnya 3 bulan ya, dimana peraturannya adalah 1 bulan sebelum melahirkan dan 2 bulan setelah melahirkan. Kalo ada yang bisa dapet cuti 3 bulan full setelah melahirkan, itu berarti keberuntungan, alias tergantung bosnya. Kalau saya pribadi pengennya hari ini melahirkan, hari ini saya baru mulai cuti. Kalo bisa kayak gitu kan enak, bisa lebih lama full time ngurus anak setelah lahiran. Tapi apa daya, bos saya benar-benar menegakkan peraturan. Jadi rugi dong kalo yang jatah sebulan sebelum lahiran gak saya ambil.

Tanggal 1 Mei 2013 saya kontrol ke Bidan Nova lagi. Dulu menurut Bidan Nova, hpl saya tanggal 29 Mei 2013. Jadi seharusnya saya sudah bisa cuti sejak tanggal 29 April 2013. Tekanan darah saya 110/70 dan berat badan saya 55 kg. Kata bidannya, kalau hpl saya 29 Mei, seharusnya bayinya sudah turun, tapi ini kepala adek masih belum turun. Ukuran bayinya juga masih terbilang kecil, katanya belum 2 kg. Bidan lalu memberikan surat keterangan bahwa diperkirakan saya akan bersalin pada minggu pertama Juni 2013, untuk bekal mengajukan cuti. Yang saya suka kalo kontrol ke Bidan Nova ini adalah wejangannya lammmaaa... Saya dibekali ilmu tanda-tanda persalinan, juga diberikan motivasi untuk gak panikan saat persalinan nanti. Seneng deh, bidannya ibu-ibu banget. Kalo dokter kan gak bakalan lama gitu nanganin pasiennya... Oiya, saya juga dianjurkan banyak-banyak jalan pagi supaya adeknya cepet turun. Selama ini saya memang jalan paginya gak rutin sih. Jadi mulai sekarang, harus rutin! (sambil lirik ayah yang harus ikut nemenin jalan pagi-pagi).

Tanggal 3 Mei 2013 saya kembali USG ke obsgyn langganan saya (wong di sini obsgyn-nya memang cuman ada 1 kok :D). Sekaligus kontrol juga. Ini USG yang ke-7 selama kehamilan saya. Usia kehamilan sekitar 33 minggu lebih. Berat janin 2.055 gram dan berat badan saya sendiri 55 kg. Tekanan darah saya 110/70, gitu-gitu aja. Alhasil, saya menyimpulkan sendiri bahwa memang segitulah tekanan darah normal saya. Alhamdulillah gak tinggi. Waktu USG ke-7 ini posisi kepala bayi sudah berada di bawah, tapi belum benar-benar berada di tengah. Sama seperti anjuran bidan, saya diminta sering-sering jalan pagi. Dokter juga bilang bahwa ari-ari sudah mengalami pengapuran, tapi gak masalah selama bayi masih bisa menyerap nutrisi.Aih, agak waswas juga saya jadinya.

Ini foto USG yang ke-7, tanggal 3 Mei 2013. Waktu kontrol ke obsgyn-nya, saya masih diresepin Folamil Genio.

Akhir bulan Mei 2013, tepatnya tanggal 25 Mei 2013, adik saya akan melangsungkan akad nikah, dan resepsinya sendiri tanggal 26 Mei 2013. Sudah jauh-jauh hari kami merencanakan untuk mudik, terutama saya. Udah lama gak mudik euy, dah kangen banget sama ortu. Saya sadar sih, saat itu usia kehamilan saya sudah masuk bulannya a.k.a adek yang di dalam perut sudah mau lahir. Saya hanya bisa berdoa, semoga kandungan saya sehat dan kuat biar bisa menempuh perjalanan Bengkulu-Baturaja dengan lancar. Tentu saja saya dan suami tidak dengan begitu saja langsung cabut. Kami konsultasikan dulu sama obsgyn-nya, kira-kira aman gak ya kalo saya menempuh perjalanan ke Baturaja.

Tanggal 22 Mei 2013 kami datang lagi ke tempat praktek obsgyn kami yang cantik, hehe. Kami ceritakan bahwa kami berencana berangkat ke Baturaja tanggal 24 Mei 2013 sehabis subuh, dan 23 Mei sore ke Bengkulu dulu. Alhamdulillah kata dokternya sih, kalau perjalanan dengan kendaraan pribadi gak masalah. Jadi kan bisa pilih-pilih jalan yang bagus dan kalau sekiranya capek istirahat dulu. Menurut dokter, kalaupun lahir, kandungan saya sudah cukup umur, gak prematur lagi. Berat bayinya sekarang sudah 2.537 gram, sudah lewat batas minimal. Dokter meresepkan Hystalan untuk mencegah kontraksi selama di perjalanan. Dosisnya 3 x 0,5 diminum mulai malam hari sebelum melakukan perjalanan. Saya sendiri minumnya cuma beberapa kali, takut kebanyakan minum obat.

Oiya, waktu itu berat badan saya masih 55 kg dan tekanan darah 100/70. Bismillah, kami pun menempuh perjalanan panjang sekitar 13 jam di jalan menuju Baturaja. Persiapannya banyak, mulai dari stok cemilan yang seabreg, juga gak ketinggalan tas adek yang berisi semua perlengkapan bayi dan persalinan. Sapa tau kan ya adeknya mau lahiran di Baturaja, hehe. Alhamdulillah, meskipun capek tapi adek kuat. Mungkin ngikutin bundanya ya... Saya sih insya Allah kuat, walaupun begitu sampai di rumah dunia serasa berputar, kepala saya puyeng. Perjalanan kembali ke Bengkulu pas Selasa subuh juga alhamdulillah lancar. Saya memang sudah memutuskan untuk lahiran di dekat suami aja biar gak repot. Kasian adeknya kalau belum 2 bulan sudah harus menempuh perjalanan 13 jam balik ke Bengkulu kalau saya lahiran di Baturaja. Insya Allah lahiran dimana aja baik ya dek... Palingan agak nelangsa dikit karena gak ada ibu yang mendampingi si newbie mom yang belum ngerti apa-apa ini, hiks...

Ini nih foto USG yang ke-8, tanggal 22 Mei 2013. Berat badan saya kok masih sama ya, gak naik-naik. Kadang jadi galau, adek di dalam perut semoga sehat selalu.

USG yang ke-9 tanggal 5 Juni 2013, sekalian kontrol gimana keadaan adek dan kira-kira kapan persalinannya. Kata dokter kondisinya bagus semua. Tekanan darah saya 110/80. Posisi sudah normal, ketuban masih banyak. Adek tinggal nunggu aja kapan mau launching. Kelahiran ditunggu sampai 15 Juni 2013, kalau belum lahir juga katanya harus induksi. Saya sih percaya bahwa adek dalam perut itu pintar, jadi tau kapan siap keluar, ketemu sama bunda dan ayah. Berat bayi 2.644 gram... hmm, adek masih kecil ya nak. Semoga sehat selalu ya dek... Berat saya sendiri masih mentok di 55 kg. Jadi total kenaikan berat badan saya sejak awal hamil sampai USG terakhir cuma 7 kg. Alhamdulillah lewat batas minimal, setidaknya saya gak galau-galau amat.

Nah, ini foto USG ke-9, tanggal 5 Juni 2013 kemarin. Sekarang saya tinggal menunggu gelombang cinta dari adek. Insya Allah adek lebih pintar dan tau kapan mau keluar. Bunda nunggu aja ya dek... sambil merasakan gerak-gerak adek yang makin kuat dalam perut bunda. Rasanya... subhanallah gak bisa dideskripsikan dengan kata-kata. Rupanya begitu... dan sekarang saya tau bagaimana rasanya menjadi ibu hamil :)

Di waktu-waktu sekarang, saya lebih banyak hanya menunggu datangnya hari itu, dimana adek siap ketemu kami semua. Perlengkapan adek bayi insya Allah sudah siap. Perlengkapan persalinan bunda juga. Saya sering mengajak ngobrol bayi saya, supaya kuat dan bisa membantu saya dalam persalinan nanti. Biar lancar jaya. Saya juga gak lupa berdoa supaya ASI saya lancar. Keinginan terbesar saya adalah bisa memberikan ASIX buat adek selama 6 bulan, dan tetap ASI sampai 2 tahun, sebagaimana hak anak dari ibunya. Amiin, semoga saya bisa!

1 komentar:

  1. YUK JOIN SITUS POKER ONLINE AMAN DAN TERPERCAYA WWW.ROYALFLUSH99.COM BURUAN GABUNG...

    BalasHapus